MyISAM vs InnoDB


Dua Storage Engine utama penyimpanan tabel untuk database MySQL adalah InnoDB dan MyISAM.

Berikut ringkasan perbedaan fitur dan kinerjanya:

  1. InnoDB lebih baru dalam hal pengembangan sementara MyISAM lebih dulu ada. 
  2. InnoDB lebih kompleks, sementara MyISAM lebih sederhana. 
  3. InnoDB semakin ketat dalam integritas data, sementara MyISAM longgar. 
  4. InnoDB menerapkan penguncian tingkat baris untuk insert dan update baris, sementara MyISAM menerapkan penguncian tingkat tabel. 
  5. InnoDB memiliki transaksi, sementara MyISAM tidak. 
  6. InnoDB memiliki kunci asing (Foreign Key) dan contraints sementara MyISAM tidak. 
  7. InnoDB memiliki sistem revovery lebih baik dari pada MyISAM. 
  8. MyISAM memiliki indeks pencarian teks penuh (full text search) sementara InnoDB tidak.

Mengingat perbedaan-perbedaan, InnoDB dan MyISAM memiliki kelebihan dan kekurangan yang unik terhadap satu sama lain. 

Keuntungan dari InnoDB

  1. InnoDB cocok digunakan dimana integritas data lebih prioritas. 
  2. Lebih cepat dalam insert update tabel karena menggunakan tingkat penguncian baris.

Kekurangan dari InnoDB

  1. Karena InnoDB harus menjaga hubungan yang berbeda antara tabel, database administrator dan pencipta skema harus mengambil lebih banyak waktu dalam mendesain model data yang lebih kompleks daripada MyISAM. 
  2. Mengkonsumsi sumber daya sistem yang lebih seperti RAM. Direkomendasikan bahwa engine InnoDB didisable jika tidak perlu substansial untuk itu, setelah instalasi MySQL. 
  3. Tidak adanya pengindeksan teks penuh (full text search). 

Keuntungan MyISAM

  1. Sederhana untuk dirancang dan dibuat, sehingga lebih baik untuk pemula. dan tidak perlu khawatir tentang hubungan antara tabel. 
  2. Lebih cepat dari InnoDB pada keseluruhan sebagai akibat dari struktur sederhana sehingga jauh lebih sedikit sumber daya server. 
  3. Pengindeksan teks lengkap (full text search). 
  4. Sangat baik untuk membaca-intensif (select) tabel. 

Kekurangan dari MyISAM

  1. Tidak ada integritas data(misalnya kendala hubungan), yang kemudian datang tanggung jawab dan overhead dari para administrator database dan pengembang aplikasi. 
  2. Tidak mendukung transaksi
  3. Lebih lambat dari InnoDB untuk tabel yang sering insert dan diupdate, karena seluruh tabel terkunci untuk insert dan update. 

Perbandingan tersebut cukup sederhana. InnoDB lebih cocok untuk data situasi kritis dimana table sering dilakukan insert dan update.

Disisi lain MyISAM, lebih cocok dengan aplikasi yang tidak cukup bergantung pada integritas data dan kebanyakan hanya memilih dan menampilkan data.

Penjelasan lain

Salah satu kelebihan dari MySQL adalah Anda dapat mendefinisikan tipe untuk tiap tabel. MySQL mendukung beberapa tipe tabel, tergantung konfigurasi saat proses instalasi MySQL. MySQL memiliki 3 (tiga) tipe data utama, yaitu

MyISAM, InnoDB dan HEAP.

Jika kita tidak menyebutkan tipe tabel saat membuat tabel, maka tipe tabel otomatis akan dibuat sesuai konfigurasi default server MySQL. Hal ini ditentukan oleh variabel default-table-type di file konfigurasi MySQL.

MyISAM

Tipe tabel MyISAM merupakan tipe tabel yang sederhana, stabil dan mudah digunakan. Jika kita akan menyimpan data sederhana yang tidak terlalu rumit, maka gunakanlah tipe tabel ini. Kelebihan utama MyISAM adalah kecepatan dan kestabilannya. Jika kita memilih tipe tabel MyISAM, maka MySQL secara otomatis

akan menentukan salah satu dari tiga jenis tabel MyISAM, yaitu :

a. MyISAM static. Jenis ini digunakan ketika semua kolom dalam tabel didefinisikan dengan ukuran yang pasti (fixed). Dengan kata lain, tidak ada kolom yang memiliki tipe seperti VARCHAR, TEXT dan BLOB. Karena sifatnya yang fixed, maka jenis ini akan lebih cepat, aman dan stabil.

b. MyISAM dymanic. Jenis ini digunakan ketika terdapat kolom dengan tipe yang dinamis, seperti tipe kolom VARCHAR. Keuntungan utama dari jenis ini adalah ukuran yang dinamis. Jadi sifatnya lebih efektif karena ukuran data (file) menyesuaikan isi dari masing-masing kolom (field).

c. MyISAM Compressed. Kedua jenis MyISAM, static dan dynamic dapat dikompresi menjadi satu jenis yaitu MyISAM Compressed dengan perintah myisamchk. Tentunya hasilnya lebih kecil dari segi ukuran. Tabel yang terkompresi tidak dapat dikenakan operasi seperti INSERT, UPDATE dan

DELETE.

InnoDB

Tipe tabel InnoDB merupakan tipe tabel MySQL yang mendukung proses transaksi. Tipe ini memiliki beberapa keunggulan, antara lain:

a. Mendukung transaksi antar tabel.

b. Mendukung row-level-locking.

c. Mendukung Foreign-Key Constraints.

d. Crash recovery.

HEAP

Tabel dengan tipe HEAP tidak menyimpan datanya di hardisk, tetapi menyimpan di RAM (memori). Tipe tabel ini biasanya digunakan sebagai tabel sementara (temporary). Tabel secara otomatis akan dihapus (hilang) dari MySQL saat koneksi ke server diputus atau server MySQL dimatikan.

Tipe Tabel yang Lain

Selain 3 (tiga) tipe tabel diatas, yaitu MyISAM, InnoDB dan HEAP, MySQL

juga mendukung tipe tabel yang lain, yaitu:

a. BDB. Tipe tabel ini mirip tipe tabel InnoDB, namun penggunaannya belum

maksimal.

b. Archieve. Tipe ini tersedia sejak MySQL versi 4.1. Tipe ini digunakan untuk menyimpan tabel yang terkompresi, dimana biasanya digunakan dalam

proses backup.

c. CSV. Tipe ini digunakan untuk menyimpan data dalam bentuk file text yangdibatasi dengan koma (delimiter). Tipe ini tersedia sejak MySQL versi 4.1.

d. NDB Table (MySQL Cluster). Tersedia sejak MySQL versi 4.1.

e. Federated (External Tables). Tipe ini tersedia sejak MySQL versi 5.0.

29 thoughts on “MyISAM vs InnoDB

  1. Mau nanya,
    Maksudnya point no 4. InnoDB menerapkan tingkat baris kunci untuk memasukkan dan meng-update baris sementara MyISAM menerapkan tingkat kunci tabel, apa Mas?
    apa ketika proses insert atau update, di Innodb yg di lock adalah row yang bersangkutan dan kalau di MyISAM seluruh table yang di lock?

    1. Benar pernyataan mas adi “ketika proses insert delete atau update, di Innodb yg di lock adalah row yang bersangkutan dan kalau di MyISAM seluruh table yang di lock” sehingga pada innodb transaksi lain tidak perlu menuggu transaksi lainya

  2. kalo dalam satu database ada 2 type gimana gan?, misal nih table master kan jarang diupdate tuh jadi pakek myisam sedangkan table yang sering dibuat transaksi pakek innodb. Hehe, biar bs ambil jalan tengahnya, gimana?

    1. Kenapa pakai InnoDB tentunya yang dibutuhkan adalah fitur foreignkey parentkey, untuk menjaga konsistensi data. Jika master MyISAM dan transaksi InnoDB berati kan tidak terjaga konsistensinya. lagian perfoma jika dibuat seperti itu juga minim atau bahkan tidak ada perubahan yg signifikan

  3. Mas , saya pengembang website Pilkada sebuah daerah di Indonesia… Untuk memasukkan suara dari tiap kontestan ke calon, saya memakai tabel MyISAM dan saya sediakan back-up annya dalam bentuk Archieve atau Archieve Engine type.. Sebagaimana diketahui Archieve Engine adalah jenis database yang HANYA BISA ditulis (INSERT) dan dibaca (READ) tetapi sama sekali TIDAK AKAN pernah bisa diubah (UPDATE) atau dihapus (DELETE) sampai kiamat… Saya lakukan ini sebagai langkah antisipasi pencegahan , takutnya kalo (Amit2) website pemilihan Pilkada itu di-hack , Suara orang 1 memilih Calon A, kemudian sama si Hackers diganti calon B, saya punya backup nya di Archieve Engine.. Nah, menurut Mas, langkah saya dah bener belum ? Makasih sebelumnya

    1. Untuk backup sebaiknya menggunakan environment yang berbeda dengan environment database transaksi.
      Mas rian kan membuat mekanisme backup pada satu database yang sama kan? misal database/server transaksi dihack tentunya si hack pasti juga bisa dong memanipulasi si tabel archive. Beda kalo antisipasi backup dilain environtment. Si hacker mungkin bisa melakukan hack di database transaksi, tapi belum tentu bisa hack database backup.

  4. Mas saya punya data hampir 3 juta row, kolom yang diquery ada 4 dan keempatnya sudah dikasih Index, tapi masalahnya karena kebutuhan sql selectnya jadi ribet dan paaaannnjaanggg (gabungan antara where and or join bla bla…), menurut mas mana yang terbaik innoDb atau MyIsam saat ini saya pake MyIsam untuk 1 kali select butuh waktu 8 s/d 12 second, jika memang InnoDb lebih cepat mau aku migrasi ke InnoDB

  5. Masih belum ngerti, kalo InnoDB mysql pada wordpress dipindah ke ke MyISAM bisa apa enggak ya? soalnya mau pindah ke MyISAM kayanya lebih ringan. Mhon pencerahannya gan🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s